Platform Wisata Digital ‘Rempah Tour’ Dikenalkan kepada Masyarakat

TEGAL, smpantura – Indonesia merupakan negara yang dikenal sebagai negara dengan rempah-rempah yang melimpah dari zaman penjajahan hingga saat ini.

Menurut data dari Food and Agriculture Organization (FAO), pada 2016 Indonesia pernah menempati peringkat ke-4 sebagai negara penghasil rempah di dunia.

Pasalnya rempah-rempah pernah menjadi salah satu komoditas yang memiliki nilai ekonomi tinggi.

Bahkan, pada masa penjajahan rempah khas Indonesia memiliki nilai jual yang lebih tinggi dibandingkan emas.

Terinspirasi dari kekayaan rempah yang dimiliki Indonesia, Dosen Teknik Informatika Poltek Harber Tegal, Muhammad Fikri Hidayatullah dan Dwi Intan Af’idah menciptakan aplikasi Rempah Tour.

Aplikasi ini bertujuan untuk mengenalkan kepada generasi saat ini bahwa Indonesia merupakan negara yang kaya akan rempah-rempahnya.

Fikri menuturkan, Rempah Tour merupakan platform wisata digital dengan menggunakan teknologi virtual tour yang akan membawa pengunjung menyusuri jejak keagungan jalur rempah masa lalu dan korelasinya di masa sekarang.

“Rempah nusantara tidak hanya berbicara tentang perdagangan dan distribusi rempah-rempah saja. Namun, periode itu meninggalkan warisan agung dalam bentuk akulturasi budaya yang masih kita lihat hingga hari ini seperti dalam bahasa, arsitektur dan kuliner,” kata Fikri.

BACA JUGA :  Sinergitas Program Vokasi dengan Implementasi Kurikulum Merdeka di SLB

Intan menambahkan, aplikasi Rempah Tour dirancang berbasis website dan android, dengan begitu anak-anak muda dapat mengetahui jejak rempah nusantara dengan mudah.

“Lewat fitur-fitur yang ada pada Rempah Tour seperti virtual tour, marketplace dan chatbot menjadikan aplikasi ini informatif, komunikatif, dan interaktif, harapannya adanya marketplace juga bisa membantu pelaku usaha atau UMKM yang berada di jalur rempah yang kami cantumkan pada virtual tour tersebut,” ujar Intan.

Saat ini aplikasi Rempah Tour sudah tersedia di Play Store dan juga di website jejakrempah.com.

Lewat aplikasi ini, Intan berharap dapat ikut serta mengenalkan dan mengedukasi rempah-rempah kepada generasi saat ini.

Pamong Budaya Ahli Muda pada Balai Pelestarian Kebudayaan Wilayah X, Bagus Ujianto mengapresiasi atas dibuatnya aplikasi Rempah Tour.

Aplikasi ini sangat membantu dalam pengenalan cagar budaya maupun objek yang diduga cagar budaya, melalui tampilan visual dan aktual yang mampu menyampaikan cerita dari visualisasi yang ditampilkan.

“Semoga aplikasi ini dapat menumbuhkan rasa peduli dan cinta akan warisan budaya Indonesia di semua kalangan. Terima kasih telah ikut berpartisipasi dalam upaya pelestarian warisan budaya Indonesia,” kata Bagus. (T03-Red)

Scroll to top
error: