Kenaikan Suku Bunga Melambat, Penyesuaian Baru Saja Dimulai

NASIONAL, smpantura – Ketua perbankan sentral Amerika Serikat, Jerome Powell pada Rabu,(30/11/2022) , mengatakan sudah waktunya, untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga yang akan datang. Sementara juga menandakan penyesuaian ekonomi yang berlarut-larut ke dunia, di mana biaya pinjaman akan tetap tinggi, inflasi turun perlahan dan Amerika Serikat tetap kekurangan pekerja secara kronis.

Dalam sesi selama satu jam, Powell memberikan pesan jangka pendek yang membuat pasar melonjak: The Fed “melambat” dari laju kenaikan suku bunga, tiga perempat poin persentase yang telah berlaku sejak Juni, dan akan merasakan jalan menuju puncak suku bunga yang dibutuhkan untuk memperlambat inflasi ke target Fed 2%.

Tetapi, dia juga menguraikan pergeseran jangka panjang yang mungkin sedang berlangsung. Khususnya dalam pasokan tenaga kerja, yang dapat mengandaikan periode panjang kenaikan suku bunga dan inflasi,  yang merespons secara perlahan terhadap kebijakan pembatasan Fed. Pada saat yang sama, ia menolak gagasan bahwa bank sentral begitu berniat untuk menenangkan inflasi tertinggi dalam 40 tahun, sehingga pembuat kebijakan akan “menghancurkan” ekonomi dalam upaya itu, bersikeras bahwa pendaratan “lunak ” tetap mungkin terjadi, dengan pelonggaran inflasi tanpa kenaikan pengangguran.

BACA JUGA :  Hasil Survey,Lion Air Masuk Dalam Maskapai Terburuk Di Dunia

Pernyataan tersebut menunjukkan, The Fed bergulat dengan beberapa tren jangka panjang yang diperkuat oleh pandemi, terutama hambatan demografis yang dialami oleh populasi yang menua, pensiun era COVID, dan imigrasi yang lemah pada angkatan kerja.

Menurut Powell, Itu tidak akan segera berbalik, karena ia mengakui bahwa pasar tenaga kerja yang ketat harus diseimbangkan sebagian besar oleh tindakan Fed yang menurunkan permintaan pekerja, baik melalui penurunan lowongan pekerjaan atau seperti yang dikhawatirkan beberapa orang peningkatan pengangguran.

Sementara kepala Fed, tidak menunjukkan perkiraan “suku bunga terminal”, Powell mengatakan kemungkinan akan lebih tinggi daripada 4,6% yang ditunjukkan dalam proyeksi September mereka. Dia mengatakan, menyembuhkan inflasi akan membutuhkan kebijakan penahanan, pada tingkat yang membatasi untuk beberapa waktu, pada ekspektasi pasar bahwa bank sentral AS dapat mulai memangkas suku bunga tahun depan karena ekonomi melambat.

Bank sentral akan melakukan pertemuan kembali pada 13-14 Desember. Seiring dengan menyetujui kenaikan suku bunga setengah poin, yang diharapkan, pembuat kebijakan akan mengeluarkan proyeksi baru untuk suku bunga, pertumbuhan ekonomi, inflasi, dan pengangguran di tahun-tahun mendatang. (***-Red)

Sumber: reuters.com

Scroll to top
error: