Plt Bupati Siap Berikan Dukung Penuh Pada Pemilu 2024

PEMALANG – Pelaksana tugas (Plt) Bupati Pemalang,Mansur Hidayat siap memberikan dukungan penuh pada penyelenggaraan Pemilu tahun 2024 mendatang. Hal tersebut disampaikan Plt Bupati Pemalang, saat memberikan sambutan dalam acara sosialisasi rancangan penataan daerah pemilihan (dapil) dan alokasi kursi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) tahun 2024.

“Selanjutnya, atas nama Pemerintah Kabupaten Pemalang, saya Mansur Hidayat, selaku Plt. Bupati Pemalang menyambut baik dan mendukung penuh kegiatan sosialisasi pada hari ini. Kegiatan sosialisasi ini menjadi salah satu tahap persiapan yang dilakukan oleh KPU Kabupaten Pemalang dalam rangka mendukung keberhasilan dan kesuksesan penyelenggaraan Pemilu 2024 di Pemalang. Untuk itu, mari kita dukung bersama langkah ini, demi terwujud Pemilu 2024 yang lancar, aman dan tertib,” ujar Plt Bupati Pemalang, Mansur Hidayat, baru baru ini.

Dia mengatakan, bahwa mulai tahun 2022 berbagai agenda persiapan menyambut penyelenggaraan Pemilu 2024 sudah dimulai. Pesta demokrasi akbar di Indonesia, yaitu Pemilu serentak 2024 telah mulai dilakukan, hal itu dapat kita lihat dari beberapa kegiatan yang diinisiasi oleh KPU maupun Bawaslu, termasuk acara sosialisasi rancangan penataan dapil. Sebelum kegiatannya KPU telah menyelenggarakan kegiatan sosialisasi dan rakor awal penataan dapil di Pemalang. Untuk itu, kegiatan tersebut menjadi kelanjutan dari kegiatan sebelumnya. Selain itu, pada kegiatan itu disampaikan juga tentang rancangan alokasi kursi anggota DPRD Pemalang. Untuk itu, sangat penting untuk diikuti dan perhatikan bersama. Pada pokoknya, terkait dengan persiapan Pemilu 2024,Pemerintah Pemalang tentu akan mendukung penuh segala upaya yang dilakukan KPU dan lembaga lembaga lainnya, termasuk dukungan dari segenap anggota Forkopimda.

“Ada tujuh prinsip yang harus dipenuhi terkait dengan rancangan penataan dapil, namun secara garis besar penataan dapil berada di tangan KPU pusat. Meski demikian kewajiban KPU Pemalang membuat rancangan dan diplenokan selanjutnya diajukan ke KPU pusat,” kataKetua KPU Pemalang, Mustaghfirin dalam berita sebelumnya.

BACA JUGA :  Ratusan Warga Dermasuci Arak Gunungan dan Pusaka Desa

Ia mengatakan, apabila ada tanggapan dari masyarakat, selanjutnya akan ditulis untuk dimasukan dalam draf. Setelah ada draf tahapan berikutnya yaitu uji publik terkait dengan rancangan draf dapil di Pemalang. Terkait dengan alokasi kursi KPU Pemalang mengacu pada Data Agregat Kependudukan kecamatan semester satu tahun 2022. Berdasarkan data dari pusat yang diterima oleh KPU Pemalang jumlah penduduk di daeeah tersebut sekitar 1,5 juta orang. Apabila melihat data tersebut dan mengacu pada Putusan KPU dan Undang Undang alokasi kursi di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Pemalang masih tetap 50 kursi. Hal itu disebabkan angka maksimal 55 kursi di kabupaten, dengan catatan jumlah penduduknya minimal tiga juta orang. Apabila mengacu hal tersebut penambahan dapil di Pemalang masih jauh, sebab jumlah penduduknya masih sekitar 1,5 juta orang. Alokasi jumlah penduduk dari masing masing kecamatan yang kemudian dikonfersikan disetiap dapil memungjinkan perubahan alokasi kursi disetiap dapil. dengan kondisi yang ada, pembagian dapil di Pemalang ada enam sudah cukup ideal. Jika melihat dapil di Pileg 2019 lalu, ada 6 dapil, maka, besar kemungkinan di Pileg 2024 akan bertahan dengan 6 dapil. Dapil yang terdiri 1 kecamatan ada 2, yaitu Dapil Pemalang 1 (Kecamatan Pemalang) dan Dapil Pemalang 2 (Kecamatan Taman). Kemudian sisa 3 dapil adalah gabungan kecamatan, terdiri dari Dapil Pemalang 3 (Kecamatan Petarukan dan Ampelgading), Dapil Pemalang 4, (Kecamatan Ulujami, Comal dan Bodeh), Dapil Pemalang 5 (Kecamatan Watukumpul, Belik, Pulosari dan Moga), Dapil Pemalang 6 (Kecamatan Randudongkal, Bantarbolang dan Warungpring).(T08-Red)

Scroll to top
error: